Manfaat Panggilan Sayang Suami Istri

 

Manfaat Panggilan sayang suami istri

Manfaat Pangggilan sayang pada suami istri memang memiliki kekuatan yang dasyat dalam hal merekatkan keharmonisan dan menambah kekuatan cinta kasih antara suami istri. 


Ingat bagaimana setahun pertama kita berusaha lebih keras untuk mengenal orang di hadapan kita yang dulunya sangat asing? Ingat perubahan dari kata kak menjadi paksu? Ah ketika masa-masa penyesuaian itu sudah berhasil dilalui dengan mulus, saya hanya bisa meangucapkan kata selamat, semoga keluarga yang susah payah dibentuk bisa berjalan dengan lancar sampai pada titik akhir.


Salah satu sahabat terbaik saya kak Steffi Fauziah mengatakan untuk menjaga hubungan pasutri agar tetap harmonis salah satunya dengan Pillow Talk ini, salah duanya ya dengan memanggil soulmate kita dengan panggilan sayang. Apalagi ketika hanya berdua ataupun di hadapan orang lain. Meski tentu ketika di hadapan orang lain agak berbeda panggilannya.


Menggenai nama panggilan ini saya sebenarnya tidak pernah saklek harus memanggil dengan satu panggilan. Kalau dihitung-hitung selama pernikahan saja sudah puluhan kali ganti nama panggilan, kalian begitu juga nggak sih? Atau saya saja yang plin-plan memanggil panggilan sayang dengan cara berganti-ganti.



Seiring waktu berlalu saya sempat senyum-senyum kecil aja sih, memabaca puluhan email pada waktu kami LDR. Suami tugas di site sementara saya di rumah. Efek LDR ini juga yang membuat kita sok romantis habis, sampai beberapa panggilan sayang sok lebay dengan mudah diumbar saat kami bertemu.


Panggilan sayang yang super lebay


Panggilan sayang yang menurut kita amat sangat biasa, terkadang tidak demikian bisa diterima di  masyarakat atau bahkan keluarga besar kita. Ada yang sampai maaf mencibir dengan mengatakan sok romantis, belum aja tahu rasanya suami ******. 


Whats nggak salah dengar? Kadang entahlah orang-orang sekitar kita inilah yang membuat suasana malah menjadi tidak nyaman, sementara kita yang menjalani santai saja. Tapi ya begitulah, terkadang tingkat pengetahuan seseorang berbeda, tingkat kecintaan dan tingkat kebahagiaan juga terkadang begitu berpengaruh.


Tapi lagi-lagi itu pilihan, sampai kapan mengorbankan kehangatan keluarga kita hanya kareana terlalu mendengarkan kata-kata orang lain. Saya termasuk yang mengabaikannya dan memilih tetap memiliki panggilan kesayangan buat suami saya.


Macam-Macam Panggilan sayang suami  istri


Abi - Ummi


awalnya dulu ini panggilan sayang antara kami setelah menikah. Terdengar romantis dan agamis gitu kan? Perfect couple. Tapi makin kesini ada beberapa yang tidak membolehkan memanggil pasangan dengan panggilan ummi atau abi untuk pasangan suami istri.  “Dan dibenci memanggil satu diantara pasutri dengan panggilan special yang ada hubungan dengan mahram. Seperti istri memanggil suaminya dengan panggilan Abi (ayahku) dan suami memanggil istrinya dengan panggilan Ummi (ibuku)”


Sweety 

Awalnya saya mengerutkan kening ketika mendapatkan panggilan Sweety. Ah kenapa gitu kan bagus, berarti manis. Eh tapi hati kecil saya yang lain menolak, apaan kog sweety, manis gitu. Mentang-mentang kulit saya hitam manis gitu (pundung mode on) atau sweety kan merk pampers baby… wkwkwkk


Honey


ini panggilan sayang yang sering saya ucapkan. Simple saja, nggak semua orang disekeliling kita tahu juga. Seperti mama mertua pasti nggak tahu apa itu honey. Tapi kalau penyakit iseng sok sayangnya kumat saya suka menambahin dengan Honey – Bunny – Sweety


Hubby


Tahu nggak kalau kata Hubby itu artinya cinta dalam bahasa Arab. Padahal dulu  saya  menggira hubby adalah panggilan dalam bahasa Inggris yang berarti suami. Sepenggal kata dari husband – hubby, begitulah.  Kata hubby berasal dari kata hubun yang bermakna cinta. Huhuhu sweet banget kan? Atau kita bisa memanggil habibi, Habibie atau habiebie dengan arti terkandung kata kesayangan atau kekasih.


Nah kalau untuk istri boleh deh dipanggil dengan nama cinta habibati. Yang bermakna kekasih, yang tersayang, atau kesayanganku. “Yaa Qalbii “ yang berarti wahai hatiku. Wah pasti melayang jauh deh kalau dipanggil dengan panggilan begitu iya kan?.

 

Laki - Bini


Tinggal di tengah-tengah suku Banjar yang kental mau nggak mau saya ketularan juga dengan memanggil suami itu Laki. Biasa memanggil Lakiku kalau pas ngegosipin suami dengan keluarga, hahahaha. Meski suami agak kurang suka dengan panggilan tersebut. 


Buktinya saya tidak pernah mendengarnya memanggil saya dengan kata “Bini” wkwkwk. Padahal asli pengen juga, seru aja kali ya seperti de Yanti yang memanggil suaminya dengan kata, Ki yang berarti laki kan ya? Curiga saya salah mengasumsikannya nih misal nama suaminya Rizki atau Lucky gitu.


Bunda – Panda Cinta


Jadi ada satu waktu ketika saya tinggal di Berau. Tetangga kanan kiri saya memanggil saya dengan sebutan bunda. Alhasil suamipun sampai sekarang suka memanggil dengan sebutan bunda. Hahaha agak kesel sih kog kesannya saya sudah tua banget. Sekedar pengen fun sayapun memanggil balasan kepada suami dengan kata “panda” trus biar nggak dibilang nggak sopan (masa suami dipanggil panda) saya tambahin deh kata cinta dibelakangnya wkwkwkk.

 

Mas -Adek


Jujur saya malah baru ingat panggilan sayang ini ketika mudik selama seminggu berada di rumah ibu saya di Ngawi. Saya takjub dong dengan usia pernikahan Bapak Ibu yang sudah puluhan tahun itu masih konsisten memanggil sapaan Mas dan Dek. Hahahaha so sweet banget sih. 


Saya malah kena omel nih, menurut ibu tata krama seorang istri ya begitu, harus menghormati suami. Ngomongpun pakai bahasa jawa yang halus, beda dengan saya yang suka nyap-nyap dengan suami.


Nenek - Kai


Bertolak belakang dengan keromantisan ibu dan bapak saya. Setiap hari saya mendapatkan pandangan yang selevel bila di rumah mertua. Mama dan bapak mertua saling memanggil dengan nenek dan kai (kakek dalam bahasa Banjar) pun dalam keseharian tak ada saling menghormati yang begitu terlalu seperti di Jawa.


Pekerjaan sehari-haripun saling membantu, mamer cuci baju bapak yang jemur baju. Bapak yang rebus air, bikin teh, masak nasi mamer yang bikin sayur dan gorengan. Saling kompak.


Jadi begitulah terkadang keromatisan nggak melulu dengan panggilan sayang. Cukup saling mengerti, saling membantu, saling mengisi kekurangan. Hahahaha disini saya merasa sanggat bersyukur, karena dengan begini saya tak perlu meminta tolong pada suami mengerjakan ini dan itu karena sudah terbiasa melihat apa yang dikerjakan kedua orang tuanya. Jadi tak ada alasan menolak lagi.

 

 

Get notifications from this blog

15 komentar

  1. Hahaha mbak Dian bisa bikin aku senyum2 sendiri nih..bacanya.. bener ya panggilan sayang bisa lebih merekatkan hubungan pasutri. Semoga awet dan langgeng ya mbak ..

    BalasHapus
  2. Mbaaa aisyah, aku kok jadi ngakak nih bacanya. Sama kayak mbak bayu jadi senyum sendiri. Aku sama suamiku sama sama manggil "ay". Tapi kalau di depan teman2 kerjaku selalu digodain. Wkwkwk

    BalasHapus
  3. Setuju sekali dengan tulisannya mbak. Saya termasuk yg sangat tidak setuju, kalo sudah jadi suami istri tapi manggilnya gak ada sayang2 nya sama sekali. Masing-masing memanggil dengan namanya langsung. Anehnya pas sebelum nikah, manggilnya mah pah... Aduuh...

    BalasHapus
  4. Memanggil panggilan sayang terhadap pasangan menurutku sangat penting supaya timbul rasa sayang dan keharmonisan dalam berumah tangga, dan kalau aku memanggil pasangan dengan papa mama.

    BalasHapus
  5. haha tambah lagi panggilan bebeb kali ya kaya ank zaman now. luar biasa bapak ibu mertua masih mempetahankan kebiasaan panggilan sayang yaa.

    BalasHapus
  6. Aku termasuk yang dari awal panggilannya konsisten, kak. Manggilnya "Ay" dia pun manggil daku sama. Nah, kalo manggil nama, biasanya kalo daku lagi ngambek karena ada sesuatu yang kurang sesuai (masalah serius biasanya). Jadi, ketawan banget apa kita lagi biasa aja atau lagi ngga biasa hehe. Soalnya dari panggilan udah beda

    BalasHapus
  7. Suami selalu manggil honey sejak jaman jahiliyah sampe sekarang anak 5 kak. Hihihi

    Saya cuma suka bilang "sayang.."

    BalasHapus
  8. nama panggilan sayangnya berbagai macam ya dan buat-buat senyum-senyum pasangan yang lagi galau dan juga bagian single jadi pengen juga punya pacar memang sih panggilan sayang itu penting itu menunjukkan kemesraan yang bener-bener terlihat

    BalasHapus
  9. Aku ada sih panggilan sama suami, yg kami punya dari jaman pacaran dan masih kami pakai sampai sekarang. Panggilan yg unik dan gak ada pasangan lain yg nyamain hehehe

    BalasHapus
  10. Ada juga yang pakai nama anaknya sebagai panggilan sayang ya kak :D Aku contohnys

    BalasHapus
  11. Hahahaha, apa cuma aku ya yang cuma manggil nama aja ke suami dan istri. Wakakaka, sejak sebelum mneikah dah bikin perjanjian aku tu, gak ada panggilan ala-ala. Pokoknya aku mau dipanggil nama aja. Semoga langgeng dalam kebahagiaan ya Say Rumah tangga kita masing-masing.

    BalasHapus
  12. saya panggilan sayang ke suami banyak wkwkkw. kalo lagi manja manggilnya baby, kalo lagi biasanya aja bebeb, kalo di depan mertua mas, kalo lagi gemes pak haji, wkwkwkwk. kadang manggilnya juga suka ayang mbeb. wes pokoknya sesuai kebutuhan, haha. makasih ya mba sharingnya.

    BalasHapus
  13. Kalau kami abi ummi, sekarang merempet ke Beib. Hahaha. oh iya kalau di ponsel apa panggilannya kak? Jangan jangan ayahnya anak anak. hihihi

    BalasHapus
  14. Ternyata bermanfaat ya padahal sejauh ini klo dengar kakak panggil syg ke pasangannya kok aku kayak gimana gtu....

    BalasHapus


  15. Dulu sebelum ada kevin manggil istri itu ade.. skarang jadi kebiasaan manggilnya mama kevin...hehehe... secara keluarga besar juga manggilnya itu

    BalasHapus

Hai, silahkan tinggalkan komen, pesan dan kesannya. Tapi maaf untuk menghindari spam dimoderasi dulu sebelum dipublikasi ya.