Efek buruk Drama korea & China


Efek buruk nonton drakor & drachin ala saiya

1. Banyak nge-drama daripada ngajinya. Astagfirulloh, ampuni hamba ya Allah. Maafkanlah muridmu ini ustadzah Nur Jannah Azis insyallah besok mulai setoran ngajinya lagi. Ngepasin moment bakda idul adha sekalian 😘😘😘 (alesan mulu)

2. Rumah agak berantakan. Lebih milih nge-drakor ketimbang beberes rumah 🤣🤣🤣. Entahlah istri macam apa saya ini. Untung tinggal dirumah sendiri, kalau di rumah mertua wassalam deh.

3. Suami nomer sekian (ah kalau ini untung suami maklum karena sesama pecinta drama cuma beda genre, paksu lebih suka drama wuxia china yang silat-silat gitu.)

4. Jadwal tidur berantakan, pasti tidur diatas jam 12 malam.

5. Jarang update jualan online, padahal hp ada 3 entah alasan apalagi selain sibuk padahal waktuku banyak tersita buat nge-drakor 🤣🤣🤣

6. Rencana hanya sebatas wacana.
Harapan kembali memulai menulis, nge-blog ataupun nge-vlog beberapa bulan ini masih kalah dengan drama yang berjibun dan sayang dilewatkan.

Fyi, saya dramaholic mulai sejak awal f4, full house sampai detik ini nggak ngaruh sih kalau kagum sama ketampanan mereka melebihi suami. Ya kali segitunya, kita pasti tahu batas kog.

Makanya saya suka sebel kalau sampai ada yang sampai haram-haramin drakor segala. Kecuali yang ada warning 21+ ya nggak usah ditonton. tapi selama ini nonton drakor nggak sampai seheboh nonton dorama adegan kiss kalau nggak suka skip-skip ajah.

Postingan kali ini mau ucapin 10000 kali terimakasih sama  cece Lily Lily yang udah masukin aku ke group drama asia nya. Bahagia sangat dicemplungin ke kolam yang berisi ratusan drama keren. Xie-xie cece.

Meskipun kali ini aku akan buat batasan kejam buat diriku sendiri. sehari cuma menghabiskan 2-3 episode saja 😂😂😂. Semoga istiqomah.

Percayalah, dibanding efek buruk nge-drakor. nggak akan se-ekstrem efek buruk sinetron dan liveshow di tv lokal.

Meskipun kadar kehaluan drama ini kadang menyesakkan dada. Asal ada camilan, minuman, kuota, baterai penuh sudah cukup bahagia. Irit dompet ketimbang nonton di XXI.

18 comments

  1. Wahh samoai segitunya ya kak efek buru drama korea dan china, terus terang aku ga pernah nonton sie kalau temenku gila banget malahan sama drakor wkwkwk, sampai foto pemain ada di meja kerjanya dia segitunya status selalu drakor.kk sampai ga jualan online dan dan ngapain2 hanya untuk drakor subhanallah. Semoga istiqomah dehh dengan penjadwalan drakornya kak.

    ReplyDelete
  2. Hahahaha. Mba Ai, blognya tanpa mukadimah langsung to the point ya. Jadinya saya berasa langsung disentrum pake tegangan tinggi pas baca bagian banyak nge-drama daripada ngajinya. Kekeke. Ini saya banget nih pas masih zaman mahasiswa dulu. Rela begadang demi nonton drakor atau dorama Jepang. Tapi sekarang alhamdulillah dan insya Allah ibadah tetap nomor satu.

    ReplyDelete
  3. Akkk,, saya banget ini mbak. Stop nonton udah lama, sejak punya anak gitu. Tapi tetep baca sinopsis nya dan baru berhenti tahun lalu. Coba mengalihkan ke hal yang lebih bermanfaat, kayak ikut tilawah, nulis, dan blogwalking. Memang nge-drakor kayak unfaedah gitu sih, tapi sesekali untuk me time nggak salah juga kan yaaa,, hehe..

    ReplyDelete
  4. wah sama donk mba penggemar Drakor hehe apa pun yg kita lakukan klo berlebihan ya ga baik..tp klo nonton drakor seperlunya ya gpp namanya jg hiburan timbang ngegosip sama tetangga hehe..

    ReplyDelete
  5. Pernah pada suatu masa saya benar benar kecanduan Drakor, sampai akhirnya menyadari kalau itu gak bisa diteruskan Krn banyak efek sampingnya. Mangkanya kalau ada yg bahas Drakor aq wes gak ikutan daripada ntar kecanduan lagi

    ReplyDelete
  6. Wah...akutu engga berani nonton drakor yaa karena alasan² yg disebut di atas. Wkwkwk...Udh gitu engga sabar. Temponya lambat, di-ulang². Mungkin spy ingat seri sebelumnya. Nyerah deh aku...

    ReplyDelete
  7. Hahaha ya ampun mbak sama lho aku jadwal tidur berantakan kalau nonton drakor, drama thailand, drama jepang, drama china ehehe. Males beberes juga :D

    ReplyDelete
  8. Kalo saya malah nonton drama korea gak bikin saya lupa kerjaan rumah mbak, karena nonton drama korea sambil nyuci di kamar mandi, sambil nyetrika, sama sambil masak. Nggak pernah nonton lewat jam 12 juga, karena enakan tidur, hehehe.
    Ngaji Alhamdulillah juga jalan tiap hari.
    Saya harus banyak nonton, karena kerjaan saya jd script writer bikin saya harus punya banyak referensi tontonan, bahkan bisa jadi bahan buat blog juga, hehehe.
    Suami Alhamdulillah juga gak pernah protes, soalnya kami LDM dan suami tahu saya butuh kerja sambil refreshing.

    ReplyDelete
  9. Saya sudah lama gak nonton drama Korea, takut nonton, soalnya suka bikin perasaan campur aduk. Apalagi saya tipenya melankolis, eh.

    Memang kalau nonton serial itu suka lupa waktu, jadi harus pandai mengatur waktu ya Mbak.

    ReplyDelete
  10. Tergantung masing2 orang sih. Emang kelihatannya pada ngga bisa ngatur waktu sekalinya udah nonton drakor. Pokoknya terus introspeksi diri aja kalo aku hehe

    ReplyDelete
  11. Kalau saya sih tinggal lihat dari sisi positifnya aja kalau nonton drama korea, kisah-kisahnya yang seru dan bikin membangkitkan suasana emosi bahagia, sedih dan semangat. intinya kita bisa manajemen waktu.

    ReplyDelete
  12. Hahaha, bagian akhirnya aku setuju sih, efek nonton sinetron Indonesia lebih serem menurutku. Kalau tentang kebiasaan nonton Kdrama, menurutku tergantung orangnya. Meski bisa menahan diri ya, apalagi yang serialnya udah lengkap. Kalau aku punya jadwal, nonton Kdrama cuma boleh seminggu sekali biar aktivitas lain tak terganggu. Atau kalau memang dramanya kesukaan dan bikin penasaran ya maksimal sehari cukup satu episode saja

    ReplyDelete
  13. Apapun kl di gandrungi akan spt itu loh, bahkan karena nonton tv gitu juga
    Hobi jalan jalan juga. Kl kbanyakan jalan ke luarnya drpada ke Masjid
    Hehe.. btw tq dah ingatkan

    ReplyDelete
  14. Jadi, sepertinya kecanduan drakor ini memang sudah waktunya diatasi. Ahahahaha.

    Itulah kenapa, aku paling sebel lihat trailer drakor. Susah brenti nontonnya.

    ReplyDelete
  15. Hahaha
    Ini curhatan paling ekstrem, tapi jujur sebenarnya bukan hanya drama yang kadang bikin dual hal jadi perbandingan. Jadi, jadikanlah semuanya biasa-biasa saja tanpa harus ada rasa pingin lebih di dapat dari sesuatu ya kak,

    ReplyDelete
  16. hehehehe... segitunya ya efek kecanduan nonton drakor ini. Dulu pas masih jaman kuliah saya juga suka begadang, marathon nonton drakor. Setelah bekerja, hilang sendiri kebiasaan itu, karena udah sibuk dengan urusan kerjaan

    ReplyDelete
  17. Yahhhh... kalau nonton tanpa meninggalkan kewajiban dan tanpa mengkultuskan, nggak bakal ada deh efek buruk itu... hahaha!

    ReplyDelete
  18. Jadwal tidur berantakan aku setujuuuuuu... suami nomor sekian gak setuju karna belum punya suami. Hahahaha

    ReplyDelete